Drop Down MenusCSS Drop Down MenuPure CSS Dropdown Menu

Friday, 25 January 2013

Adab Masak Mengikut Sunnah Nabi Muhammad SAW


Untuk memasak juga ada beberapa adab, jika kita ikuti akan mendatangkan keberkatan dan menjadikan waktu memasak kita sebagai satu ibadat di mana akan memperolehi ganjaran dari Allah SWT. Apabila kita hendak mula memasak seeloknhya ada wudhu' dan bawalah 6 sifat dalam diri kita. hendaklah tutup kepala dan anggota aurat. dan semasa berada di dapur, disarankan lakukan halaqah iman yakin, halaqah tajwid, dan halaqah 6 sifat sahabat.


 Doa masuk dapur

 رَبَّنَا آتِنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً وَهَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَدًا
 Wahai Tuhan kami! Kurniakanlah kami rahmat dari sisiMu, dan berilah kemudahan-kemudahan serta pimpinan kepada kami untuk keselamatan agama kami. [18:10]


 Doa Waktu Sukat Beras

 الحَمدُ للهِ الَذي اطْعَمَنَا مِنْ جُوعٍ 
 Segala puji bagi Allah yang telah memberi kami makan daripada kelaparan.


 Doa Buka Periuk


 اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيهِ وَأَطْعِمْنَا خَيْرًا مِنْهُ
 Ya Allah berkatilah kami daripadanya dan kurniakanlah kami makanan yang lebih baik darinya (At-Tarmizi 5/506. Sahih At-Tarmizi 3/158.) p/s : sunnahnya buka tudung periuk hanya separuh sahaja, insyaALLAH ada keberkatan.


 Zikir Waktu Masak


 لَيْسَ لَهَا مِنْ دُونِ اللَّهِ كَاشِفَةٌ 
 Tidak ada yang akan menyatakan terjadinya hari itu (kiamat) selain Allah. [53:58] (Kacau lawan jam)


 Doa Potong Sayur & Buah


 فَذَبَحُوهَا وَمَا كَادُوا۟ يَفْعَلُونَ 
 Maka mereka pun menyembelih ia, dan hampir-hampir mereka tidak menunaikan (perintah Allah) itu. [2:71]

Doa Letak Periuk/Kuali Atas dapur

 فَسَيَكْفِيكَهُمُ اللَّهُ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ 
 Maka Allah akan memelihara kamu dari mereka. Dan Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. [2:137] 


 Doa Simpan Beras


 وَتَرْزُقُ مَن تَشَاء بِغَيْرِ حِسَابٍ
 Engkau jualah yang memberi rezeki kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dengan tiada hitungan hisabnya. [3:27]


 Doa Untuk Sedapkan Makanan

Selawat Nabi 3x, Istighfar 3x 


Dan dalam masa yang sama kita kena banyakkan dakwah dekat dapur tu, bukan makanan yang bagi sedap, yang bagi sedap adalah Allah. bukan makanan yang bagi kenyang, yang bagi kenyang Allah, bukan air yang bagi hilang dahaga, yang bagi hilang dahaga adalah Allah. sama-sama kita amal dan juga sampaikan!

Friday, 18 January 2013

Sebelum Ditarbiah

sebelum ditarbiyah dulu
bila nampak orang pakai baju besar-besar, aku rasa orang tu pelik
bila nampak orang pakai tudung labuh-labuh, aku rasa orang tu pelik
bila nampak orang pegang al quran sepanjang masa, aku rasa orang tu pelik
bila nampak orang pergi solat jemaah hari-hari, aku rasa orang tu pelik

sebelum ditarbiyah dulu
bila aku sekali sekala masuk surau, aku rasa dikecam,
seolah-olah semua orang pandang aku macam aku buang tebiat datang surau haritu
bila aku pakai baju besar sikit, aku rasa macam semua orang buat pandangan sinis dekat aku, sambil cakap dalam hati 'haa, ada pon baju besar minah ni'
bila aku jalan sambil pegang al quran, aku rasa macam semua orang nak datang dekat aku, dan tanya, 'nak bagi siapa al quran ni?'

sebelum ditarbiyah dulu
aku benci dengan orang pakai baju besar-besar, pakai tudung labuh-labuh
aku benci nak datang surau sebab 'budak surau' seolah-olah tak suka aku datang
aku malu nak pegang al quran sebab nanti orang kata aku dah dapat hidayah
aku malu nak ikut usrah sebab aku takut orang kata aku ekstremis

sebelum ditarbiyah dulu
aku rasa macam aku hidup dikelilingi alien yang jumud
tapi segalanya berubah setelah aku menerima tarbiyah 

sejak menerima tarbiyah
aku kagum dengan orang-orang yang pakai baju besar-besar dan tudung labuh-labuh
dalam hati mesti cakap 'cekalnya mereka. satu hari nanti aku nak jadi macam tu'.
aku kagum dengan orang yang istiqamah solat jemaah hari-hari dalam hati akan terdetik, 'bila aku nak istiqamah macam tu?'.




sejak menerima tarbiyah
aku rasa dihargai setiap kali aku masuk surau
walaupun tak dijemput macam puteri, tak dilayan macam bidadari,
sebab aku tahu, nun di atas sana, Allah sedang mengalu-alukan kedatangan aku
aku rasa seronok setiap kali terima orang baru dalam surau
tapi tak tercapai untuk luahkan sebab takut dikata memerli
padahal jauh di sudut hati, rasa macam nak bentang karpet merah supaya orang tu datang lagi

sejak menerima tarbiyah
aku tak kisah dikata ekstremis
walaupun hakikatnya orang lain yang terlampau terbuka
aku lawak bila dapat label 'budak surau', atau 'budak usrah'
bukan kami melabel diri sendiri, tapi entah siapa yang baik hati label kami sebegitu
setiap kali dapat panggilan baru, dalam hati mesti berdoa
'ya Allah, semoga panggilan kami di dunia ini akan diganti dengan panggilan PENGHUNI SYURGA di akhirat kelak'

sejak menerima tarbiyah
aku tak lagi rasa aku hidup bersama alien yang jumud
semuanya kelihatan biasa pada aku cuma kadang-kadang
aku pula yang dianggap alien

sejak menerima tarbiyah
aku terfikir satu teori

 'biasalah tu, kalau orang tu lain sikit dari kita, mulalah kita rasa dia pelik, kita rasa dia alien. tapi kita terlupa, kita juga sebenarnya adalah alien bagi orang lain yang tak sefikrah dengan kita. jadi, alien planet mana pun kita datang, kalau kita hidup bersatu padu, aman damai, mesti tak akan timbul gelaran-gelaran tak elok atau pandangan-pandangan kurang baik sesama kita.' 

cubalah memahami alien-alien di sekeliling kita
alien planet mana pun kita datang,
kita jangan lupa
kita datang dari Tuhan yang sama
dan akan kembali kepada Tuhan yang sama
dan kita hanyalah seorang bakal jenazah.



 'aku pernah lalui 2 fasa dalam hidup. dan fasa kedua (sejak menerima tarbiyah) lebih aku cintai.'

Tuesday, 15 January 2013

Kisah Sebakul Air

Selalu terjadi, kita merasakan usaha kita sia-sia. Penat kita berusaha tetapi langsung tiada hasil. Malas hendak buat perkara yang sama lagi kerana seakan tidak berbaloi. Begitu juga halnya dengan rutin membaca kita, iaitu membaca al-Quran.

 Apa yang lebih mahal, usaha (effort) atau hasil (result)?

 Amad dan Atuk

 Seorang petani tua tinggal bersama cucunya di sebuah kawasan pedalaman. Rutin sesudah subuh sebelum bertani, Si Atuk akan membaca al-Quran di pangkin. Amad, cucu Si Atuk sentiasa memerhatikan gelagat atuknya, dan berusaha untuk merutinkan bacaannya seperti atuk.

 Suatu hari Amad bertanya, "Atuk, Amad cuba untuk baca al-Quran setiap hari macam Atuk, tapi Amad selalu tidak faham. Bila faham sekali pun, Amad tetap akan lupa bila Amad tutup al-Quran. Apa ya kebaikan baca al-Quran, Atuk?"

 Si Atuk menutup al-Quran dan tersenyum, faham benar dengan pertanyaan cucu tunggalnya itu. Tidak menjawab soalan Amad, sebaliknya Atuk menyuruh Amad berbuat sesuatu, "Amad ambil bakul arang di dapur. Pergi ke sungai dan bawa balik sebakul air untuk Atuk."

 Amad hanya menurut, pergi ke sungai, mengisi air ke dalam bakul, dan berjalan balik ke rumah. Sebelum sampai ke rumah, air terkeluar melalui lubang-lubang bakul yang dibuat daripada rotan. Amad berpatah balik ke sungai sekali lagi.

 Dari jauh Si Atuk memerhatikan gelagat Amad sambil tertawa, lalu berteriak, "Amad perlu bergerak lebih laju, supaya sempat sampai di rumah!"

 Kali ini Amad berlari lebih laju, tetapi hasilnya tetap sama, bakul tetap kosong sebelum sampai ke rumah. Tercungap-cungap keletihan, Amad fikir terlalu mustahil untuk membawa air menggunakan bakul, lalu dia mencapai baldi.

 "Atuk tidak mahu air dari baldi, Atuk hanya mahu air dari bakul. Amad belum berusaha dengan bersungguh, Atuk tahu."

 Lalu Amad mencapai bakul tadi dan segera ke sungai, dia ingin membuktikan kepada Atuknya yang dia telah berusaha bersungguh-sungguh. Malah semakin cepat Amad berlari, semakin cepat air keluar daripada bakul tersebut.

 "Tengok Atuk, tidak berguna bukan? Bakul ini tetap kosong," kata Amad kepada Atuknya, menelan rasa kecewa.

 Betulkah tidak berguna?

 "Tidak berguna kata Amad? Cuba Amad lihat bakul itu."

 Amad melihat bakul di tangannya, dan Amad baru perasan satu perkara, iaitu bakul itu tidak lagi comot dengan kesan arang dan tanah, malah jauh lebih bersih, luar dan dalam.

 "Amad, itulah yang berlaku bila kita selalu membaca al-Quran. Kita mungkin tidak faham, atau tidak ingat apa-apa, tetapi yakinlah bila kita membacanya, kita akan berubah, luar dan dalam".

 Amad tersenyum lebar dan penuh bahagia, persoalannya kini terjawab.

 Usaha atau Hasil?

Seringkali kita terfokus pada hasil, sehingga kita terlupa usaha itu yang lebih utama. Tanpa usaha tiada hasil. Mulai sekarang ubahlah apa yang kita lihat. Lihat dan hargailah usaha, walau hasilnya tidak seberapa.

 Jika kita berupaya sekuat tenaga menemukan sesuatu, dan pada titik akhir upaya itu hasilnya masih kosong, maka sebenarnya kita telah menemukan apa yang kita cari dalam diri kita sendiri, yakni kenyataan, kenyataan yang harus dihadapi, sepahit apa pun keadaannya.





Sunday, 13 January 2013

"Aku malu...maafkanlah.."

 A : "Aku malulah nak rapat balik dengan dia."
 B : "Kenapa pulak?"
 A : "Aku dah banyak buat salah dengan dia sebelum ni.."
 B : "Pergilah minta maaf.."
 A : "erm.. aku malulah.. kalau dia tak maafkan, macam mana?"

 Begitulah sikap sesetengah orang. Apabila berbuat salah terhadap orang lain, timbul perasaan malu dalam diri. Malu terhadap kesalahan yang dilakukan. Ketahuilah bahawa sikap sebegitu pasti akan mendatangkan kebaikan yang banyak. Rasulullah SAW sendiri ada menyatakan perihal ini;

 "Malu itu tiada kesannya melainkan kebaikan."
 [ HR Bukhari ] 


 Alhamdulillah.. Teruskanlah berasa malu apabila berbuat salah.

 Tetapi, kita ada sedikit masalah. Mengapa kita malu untuk meminta maaf? Bukankah sikap 'meminta maaf'   itu sangat baik diamalkan? Ya.. kita wajib 'meminta maaf' apabila melakukan kesalahan terhadap orang lain.   Jangan malu untuk 'meminta maaf'. Perasaan malu itu biarlah bertempat. Malu berbuat jahat dianggap baik tetapi malu berbuat baik dianggap jahat. 'meminta maaf' adalah sesuatu yang baik, maka jangan malu melakukannya.

 "kalau dia tak maafkan, macam mana?"

 Belum minta maaf lagi, sudah berfikir yang bukan-bukan. Realitinya, memang itu yang berlaku. Sesetengah orang ragu-ragu untuk 'meminta maaf' kerana tidak yakin akan dimaafkan. Itu perkara biasa. Tidak semua manusia bersikap pemaaf. Tidak semua manusia rela hati memaafkan orang lain.




Begitulah sedikit corak kehidupan apabila kita melakukan kesalahan terhadap sesama manusia.

 Persoalan besar sekarang, bagaimana kesalahan kita terhadap Allah 'Azza Wa Jalla? Sudahkah kita memohon ampun pada-Nya? Sudahkah kita 'meminta maaf' pada-Nya? Cuba renung-renungkan seketika.. 

Hari ini, kita sedar akan kesalahan-kesalahan yang kita lakukan disisi Allah SWT. Sehingga kita mengaku bahawa kita banyak melakukan dosa. Lalu, terbitlah perasaan malu terhadap semua dosa-dosa yang kita lakukan. Kita jadi malu terhadap Allah.

 Namun, mengapa perasaan malu terhadap Allah itu tidak diiringi dengan tindakan 'meminta maaf' kepada-Nya? Padahal kita tahu bahawa Allah Maha Pemaaf terhadap semua hamba-hambaNya.

 cuba kita ubah dialog di atas tadi..

A : "Aku malulah nak rapat balik dengan Allah."
 B : "Kenapa pulak?"
 A : "Aku dah banyak buat dosa dengan Allah sebelum ni.."
 B : "Aku pun macam tu .. apa kata kita minta maaf?"
 A : "Minta maaf? erm.. betul jugak. Allah confirm maafkan kan?"
 B : "Yups.. yakinlah.."

 "Jangan lupa minta maaf pada Allah!" ^^

 "Aku memohon ampun pada Allah dan aku bertaubat kepada-Nya"

 Perhatikanlah pujukan daripada Allah ini


; يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِن رَّحْمَةِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعاً إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ 
"Wahai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa terhadap rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa kesemuanya. Sesungguhnya Dialah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." [39:53] 


 Pergh.. Allah memang terbaiklah! Tidak kira sebanyak manapun dosa kita, semuanya akan dimaafkan. Itu janji Allah. Allah akan memaafkan semua dosa orang-orang yang bersungguh-sungguh meminta maaf kepada-Nya. Dengan satu syarat, orang itu mestilah bebas daripada syirik kerana dosa syirik tidak akan diampunkan

 Ampunkanlah, Ya Allah 

 Kemudian, buktikan taubat kita dengan meningkatkan ketaatan kepadaNya serta memperbanyakkan amal kebaikan. Mudah-mudahan kita termasuk dalam golongan yang Allah redha


. وَاسْتَغْفِرُواْ رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُواْ إِلَيْهِ إِنَّ رَبِّي رَحِيمٌ وَدُودٌ 
"Dan beristighfarlah (mohon ampunlah) kepada Tuhanmu kemudian bertaubatlah kepada-Nya. Sesungguhnya Tuhanku Maha Penyayang lagi Maha Pengasih." [11:90] 

 Allah pujuk lagi.


. وَأَنِ اسْتَغْفِرُواْ رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُواْ إِلَيْهِ يُمَتِّعْكُم مَّتَاعاً حَسَناً إِلَى أَجَلٍ مُّسَمًّى وَيُؤْتِ كُلَّ ذِي فَضْلٍ فَضْلَهُ وَإِن تَوَلَّوْاْ فَإِنِّيَ أَخَافُ عَلَيْكُمْ عَذَابَ يَوْمٍ كَبِيرٍ
 "Dan hendaklah kamu beristighfar (meminta ampun) kepada Tuhanmu dan bertaubat kepada-Nya. (jika kamu mengerjakan yang demikian), nescaya Dia akan memberi kenikmatan yang baik (terus menerus) kepadamu sampai kepada waktu yang telah ditentukan dan Dia akan memberikan kurniaNya kepada setiap orang yang berbuat baik. Dan jika kamu berpaling, Maka Sesungguhnya aku takut kamu akan ditimpa siksa hari kiamat." [11:3] 

 Dari 'Abdullah bin 'Amr ibnul 'Ash radhiallahu 'anhuma, dia mengatakan:

 "Abu Bakr radhiallahu 'anhu pernah berkata kepada Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam, "Wahai Rasulullah, ajarilah aku sebuah do'a yang boleh kupanjatkan dalam shalatku." Nabi menjawab, "Katakanlah,


 اللَّهُمَّ إِنِّي ظَلَمْتُ نَفْسِي ظُلْمًا كَثِيرًا، وَلَا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلَّا أَنْتَ، فَاغْفِرْ لِي مَغْفِرَةً مِنْ عِنْدِكَ، وَارْحَمْنِي إِنَّكَ أَنْتَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ 
Ya Allah, sesungguhnya aku telah banyak menzhalimi diri sendiri dan tidak ada yang mampu mengampuni dosa melainkan Engkau, maka berilah ampunan kepadaku dari sisi-Mu, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun dan Maha Penyayang. [HR Bukhari] 

 Jom kita amalkan doa yang Nabi ini!

 ~Akhiratkan kehidupanmu untuk Rahmat Allah!!~

 Dekatkan diri dengan Allah dengan ibadah sunat demi meraih redha & rahmat-Nya! ^_^
bermaaf-maafan sesama manusia lebih baik daripada berterusan bermusuhan 

Perisai Muslimah

Muslimah itu seorang wanita islam yang berperibadi islam. Solehah pula, seorang wanita islam yangberperibadi islam dan beristiqomah dengan keperibadiannya, hanya menurut pandanganku sahaja. Jadi, jika ingin menjadi solehah, wajiblah menjadi muslimah terlebih dahulu.

Perisai itu, ianya besar dan melindungi hadapan dan belakang. Bukan hanya pahlawan pedang dalam sebuah peperangan sahaja mempunyai perisai. Tapi perisai ini akan sentiasa ada pada seorang muslimah yang solehah. Perisai ini bisa ditembusi panahan panah juga acuan peluru, tapi itu bukan bererti ia lemah atau tidak boleh melindungi. Kuasanya lebih hebat, mampu mematahkan niat yang jahat terhadap pemakainya.

Apabila perisai ini dibawa bersama seorang muslimah, ia tidak kelihatan seperti pahlawan perang bahkan muslimah ini kelihatan lebih 'sweet' dari wanita-wanita 'hot' yang tidak menutup aurat di luar sana. Kerana neraka itu 'hot', syurga itu 'sweet'.

Perisai, itulah tudung labuh. Semakin labuh tudungnya, semakin segan orang sekeliling terhadap pemakainya. Bukan mengharap penghormatan orang lain, cuma ingin memberitahu"aku seorang muslimah".

Dengan memakainya, muslimah itu sendiri terasa bahawa dia membawa amanah perisai itu. Menjaga setip gerak geri, itulah amanahnya. "sedarlah muslimah yang berperisai. Anda membawa amanah tudung labuh. Apabila ia melindungimu, jangan engkau membolosinya dengan gerak gerimu yang melampaui batasmu sebagai seorang muslimah, kerana apabila kau membolosinya, engkau juga membolosi perisai muslimah yang lain".


Kini, sedih apabila kedengaran di telinga, "orang pakai tudung labuh ni bukan baik sangat pun". Seorang sahaja yang membolosi perisainya, semua yang bertudung labuh turut terkena tempiasnya. Memakai tudung labuh juga bukan kerana ingin memberitahu bahawa "aku ni alim", tapi cuba untuk menjaga diri dari fitnah dunia.
Sekilas pandang di sebuah 'blog' milik seorang muslimah tidak di kenali, terbaca sebuah kata-kata yang berbunyi:-
"Jangan kau sangka labuh tudungku ini tanda alim diriku, aku juga sepertimu masih mencari-cari segenap cahaya buat menerangi sepanjang perjalanan. Kerana tudungku ini bukan setakat menutupi tetapi melindung jua mengingatkan diri ini menjaga setiap gerak geri kerana akhlaq itu bunga diri".
Buktikanlah anda seorang muslimah yang berkeperibadian seperti seorang muslimah.
Wahai muslimah, menutup aurat itu satu kewajipan, tidak kiralah bagaimana gayanya. Berpakaianlah seperti seorang muslimah, kerana pakaian melambangkan diri kita. InsyaAllah.


Cool Neon Green Outer Glow Pointer

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...