Drop Down MenusCSS Drop Down MenuPure CSS Dropdown Menu

Friday, 20 January 2012

Nak Tunggu Sempurna Baru Boleh Bagi Nasihat?



Bismillahirrahmanirrahim~ In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful.

Kalaulah kita sukar terima nasihat dari orang and pandang pelik dekat orang yang selalu mengajak kepada kebaikan and then said; “alah, kau tu macam lah baik sangat.” Then, adakah kita harus menunggu sampai semua orang perlu jadi baik 100% untuk saling menasihati antara satu sama lain. Adakah itu kriterianya dan baru LAYAK bagi nasihat dan supaya tidak dipandang ‘bajet bagus’?


"Sesungguhnya apabila aku menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu, bukan juga yang paling soleh atau solehah dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri.Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah, maka akan jadi sedikitlah orang yang memberi peringatan." -Hassan Al Basri-

Seperkara that we should know, everyone is not perfect to be a perfect. Hanya Allah yang Maha Sempurna. We keep doing mistakes even seribu kali pun diberi peringatan. Sebab kita human being yang of course ada cacat celanya. Cumanya, cuba tanya sekejap pada diri. Apakah reaksi kita sewaktu diajak melakukan kebaikan? Apakah tindakan kita apabila diajak pergi usrah, berjemaah di masjid atau surau dan sebagainya? Apakah respons kita apabila sedang dinasihati apabila telah melakukan kesalahan?

“Come on, nak ceramah pergi masjid lah”

Kita sebenarnya terlupa, hakikatnya memang manusia yang mengajak kita melakukan kebaikan, kenyataannya memang manusia yang menasihati kita tapi actually, Allah yang sedang berbicara dengan kita tanpa kita sedar! Adakah kita sedang sombong dengan pencipta kita?


Allah sayang kepada kita. DIA sentiasa melihat kita, apabila DIA mula nampak kita sudah semakin berubah, contohnya dek kesibukan kerja, kita mula renggang dengan masjid, kita mula jarang baca al-Quran, maka Allah hantarkan seseorang untuk datang memberi peringatan kepada kita yang terlupa. Kita terlupa bahawa kita hidup di dunia ini adalah sebagai hamba-Nya. Tidak layak sombong kepada Dia walau sedikit pun.

Apabila kita sedang menasihati orang lain, secara automatiknya diri kita juga turut dinasihati. Means, saling berpesan antara satu sama lain di samping memperbaiki kelemahan dan kekurangan diri. Itulah hikmahnya. Memesan sambil dipesan, memperbaiki sambil membaiki. So macam mana pula bagi si pemberi nasihat yang sering mengalami penolakan?


Rasulullah s.a.w juga pernah mengalami penolakan. Lebih hebat dari kita. Memang diakui, sedih kerana ditolak, kecewa apabila kita memberi peringatan namun, dibalas sepi. Kita harus tahu, hidayah itu milik Allah. Dia berikan kepada sesiapa yang dikehendaki dan menarik kembali dari sesiapa yang Dia mahu. Kita cuma menyampaikan, selebihnya terserah kepada individu tersebut untuk menerima.

Firman Allah: “Sesungguhnya engkau (Muhammad) tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang kamu kasih tetapi hanya Allah akan memberi petunjuk kepada sesiapa yang Dia kehendaki.” (Al-Qasas:56).

Dalam memberi peringatan, bersedialah untuk menerima kekecewaan, kuatlah menghadapi penolakan dan tentangan. Itu perkara biasa. Tidak semua mudah menerima keindahan kebenaran dan mudah juga mengamalkan dosa yang menjadi kebiasaan. Well, just keep praying for them, agar Allah memberikan mereka hidayah untuk menerima nasihat. InsyaAllah. #Peringatan buat diri sendiri terutamanya.

Waallahu'alam.

No comments:

Post a Comment

Assalamualaikum.
Segala komen membina sangat digalakkan untuk sebarang penambahbaikan dan perkongsian idea.

Cool Neon Green Outer Glow Pointer

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...